Rupiah Menurun, Siap-siap Harga Makanan dan Minuman Naik

Nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) terus melemah. Sejumlah sektor industri ikut terpukul pelemahan tersebut, salah satunya adalah industri makanan dan minuman. Maklum, bahan baku industri sektor ini masih mengandalkan impor. Tak ayal, ketika dollar AS menguat menyebabkan biaya produksi membengkak. Sedangkan harga jual produk menggunakan rupiah, karena lebih banyak menyasar pasar domestik. Ketua Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Seluruh Indonesia ( Gapmmi) Adhi S Lukman mengungkapkan, anggotanya akan mengevaluasi situasi fluktuasi nilai tukar rupiah usai Lebaran. Menurut dia, hingga saat ini stok bahan baku yang kebanyakan masih impor sudah disiapkan dari bulan Maret lalu. Baca juga: Darmin: Jangan Kurs Dollar AS Bergerak kemudian Disimpulkan Sudah Krisis “Tapi bila situasi ini terus berlanjut hingga tutup kuartal dua, maka bisa jadi di kuartal tiga kami akan menaikkan harga,” katanya, Rabu (23/5/2018). Berdasarkan catatan Gappmi, hingga saat ini industri makanan dan minuman memiliki ketergantungan yang tinggi terhadap bahan baku impor. Seperti bahan baku terigu, gula, susu, garam, dan produk perasa buah. “Bila situasi ini terus berlanjut bisa menyebabkan kenaikan harga antara 3 persen sampai 7 persen,” sebutnya. Efek penurunan nilai tukar rupiah berikutnya adalah terjadi penurunan omzet di sektor industri ini. Alhasil, Gapmmi sangat berharap pada pertumbuhan ekonomi tetap baik, sehingga tidak menggerus omzet. Adhi bilang, anggota Gapmmi tidak panik walaupun nilai tukar rupiah terus melemah. Ia menilai, langkah Bank Indonesia (BI) diharapkan bisa meredam fluktuasi tersebut. “Nilai tukar terhadap dollar AS melemah ini terjadi menyeluruh di semua negara, sehingga biasanya tidak akan berlangsung lama,” ungkap Adhi. Baca juga: Dollar AS Sentuh Rp 14.209, Rupiah Terendah Sejak Oktober 2015 Meski belum ada data riil soal kenaikan permintaan makanan dan minuman Gapmmi mengklaim, beberapa anggotanya sudah mengalami pertumbuhan penjualan ketimbang tahun lalu. Menjelang Lebaran ini diperkirakan permintaan akan tumbuh sebesar 20 persen, terutama untuk produk seperti biskuit dan sirup. Sedangkan investasi dalam negeri di sektor makanan dan minuman menurut dia masih ada kenaikan. Sementara untuk untuk Penanaman Modal Asing (PMA) masih melambat. “Untuk investasi kami melihat perlu ada kepastian regulasi yang jelas dari pemerintah,” ucap Adhi. Realisasi investasi Berdasarkan data yBadan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), investasi sektor industri manufaktur sepanjang kuartal I-2018 mencapai Rp 62,7 triliun. Realisasi tersebut terdiri dari penanaman modal dalam negeri senilai Rp 21,4 triliun dan penanaman modal asing sebesar 3,1 miliar dollar AS. Sektor industri logam, mesin, dan elektronik menjadi penyumbang terbesar dengan nilai investasi mencapai Rp 22,7 triliun. Kurniadi Sulistyomo, Sekretaris Perusahaan PT Sarimelati Kencana Tbk menjelaskan, pihaknya belum ada rencana menaikkan harga jual produk. Mengingat 80 persen bahan baku perusahaan outlet Pizza Hut itu masih berasal dari pasokan dalam negeri. “Kami paling hanya impor keju. Dan di Lebaran ini permintaan terus naik,” kata Kurniadi kepada Kontan, Kamis (24/5/2018). Beberapa saaat lalu emiten berkode saham PZZA baru saja melaksanakan penawaran saham perdana alias initial public offering (IPO). Dalam aksi korporasi tersebut, PZZA menawarkan sekitar 604 juta saham. Jumlah tersebut setara 20 persen dari modal yang ditempatkan dan disetor perusahaan. Dengan menetapkan harga IPO sebesar Rp 1.100 per saham, manajemen PZZA memperoleh dana sebesar Rp 664 miliar. “Kami akan menggunakan 65 persen dana itu untuk mengembangkan outlet,” ujar Kurniadi. Saat ini, PZZA sudah mengoperasikan sebanyak 397 gerai, yang tersebar di seluruh Indonesia. (Eldo Christoffel Rafael) Berita ini sudah tayang di Kontan.co.id dengan judul Siap-siap, harga makanan dan minuman naik

Daerah Wisata di Jakarta. “Aku Mau Ombakku”

piknik ke jakarta; plesir ke pantai; melancong ke jakarta atau apapun namanya sering kali saya mendengar padanan kata-kata ini terutama ketika saudara-saudara saya dari luar kota atau beberapa yang tinggal di Sumatera Barat atau bahkan dari kota lainnya menanyakan perihal ini. Spontan saya jawab “ke Ancol!” kadang sesekali suka terucap “ke monas!”. 2 tempat wisata ini meskipun mainstream tapi tetap menjadi pilihan destinasi wisata ketika banyak orang ingin melihat padatnya Ibukota.

Ke Monas karena sudah pasti ini adalahvlambang kota jakarta, dan ke Ancol karena satu-satunya sejak saya kecil beberapa puluh tahun yang lalu, pantai ini menjadi destinasi wisata pantai yang murah meriah. Tak luput sampai setahun yang lalu barangkali saya masih membawa 2 anak saya untuk bermain ke pantai ini. Selain untuk merangsang motorik anak kadang saya lakukan hal ini karena base on experience ketika anak-anak saya pilek selalu saya bawa ke pantai. Berangkat pagi-pagi betul dari rumah, sarapan di pantai dan mulai dari jam 7 pagi, berjemur sambil bermain dan selesai sampai dengan jam 9 atau bahkan jam 10 pagi. Alhasil flu mereka berkurang 😀

Ya, pertunjukan Lumba-Lumba, Singa Laut, Beruang Madu, Berang-Berang dan beberapa wahana pertunjukan baru lainnya. Dari anak kecil sampai orang dewasa atau mungkin orang tua sangat jarang sekali yang saya temui mereka tidak menyukai pertunjukan ini.

Sekedar tips untuk Anda :

  1. Jika membawa anak-anak dibawah 1 tahun pastikan anda mempersiapkan kebutuhan makan untuk anak anda pagi, siang dan sore karena bisa jadi tempat wisata ini akan banyak dipenuhi pengunjung dari berbagai kota.
  2. Bawa pakaian yang lembut dan sejuk untuk anak-anak anda minimal 2 pasang agar bisa berganti pakaian ketika dibutuhkan.
  3. Datanglah sejak pagi hari karena anda bisa memilih waktu wahana pertunjukan sesuai dengan yang anda inginkan.
  4. Untuk sarana ibadah shalat, mukena dsb bisa anda dapatkan dengan mudah diareal Dolphin Bay ini.
  5. Untuk pembelian tiket bisa anda temui loket pembeliannya disisi kiri pintu masuk, tapi pastikan Anda membawa uang cash sebelum melakukan pembelian tiket karena dikhawatirkan bank kartu anda tidak tersedia EDC-nya di loket ini.
  6. Temukan tempat belajar bahasa inggris di jakarta.